Rabu, 29 April 2015

Aren Itu Hermaprodit!

Aren (arenga pinnata merr) termasuk tumbuhan berumah satu, atau hermaprodit alias banci, a.k.a bencong.
Jadi, tidak ada istilah aren jantan atau aren betina, seperti beberapa tumbuhan lainnya. Namun,  aren termasuk jenis tumbuhan yang bersifat hermaprodit protogini, dimana putik keluar duluan, sehingga tidak ada kemungkinan terjadinya penyerbukan sendiri. Biji aren sendiri berdifat apogami, lembaganya bisa tumbuh berkembang tanpa melalui proses penyerbukan. Meski demikian, untuk perbanyakan bahan tanam, sebaiknya dipilihkan dari biji yang berasal dari induk yang tumbuh bersama banyak pepohonan aren lainnya, sehingga besar kemungkinan terjadi penyerbukan.  Beberapa literatur menyebutkan bahwa pada kebanyakan biji pohon, yang diserbuki akan tumbuh lebih baik dari pada yang apogami. Namun hal ini tidak berlaku pada manggis, misalnya.Manggis dapat tumbuh sangat baik meski bijinya bersifat apogami. Karena bijinya tumbuh secara apogami, semua biji manggis itu jika berhasil ditumbuhkan hingga dewasa, akan menghasilkan buah. Semua manggis adalah betina, tidak ada yang jantan, kecuali terjadi kelainan genetika.

Aren mula-mula tumbuh vegetatif, yakni tumbuh akar, batang dan daun.

Setelah ia merasa dirinya cukup dewasa, sekitar umur 7 tahun, maka aren akan mulai tumbuh generatif. Keluarlah tandan betina, berisi buah, yang biasa dibikin kolang-kaling. Keluarnya tandan betina itu dari celah pelepah paling atas.Lalu keluar tandan betina kedua, dari celah pelepah paling atas kedua. Begitulah seterusnya, makin lama makin ke bawah. Jumlah tandan buah betina ini antara 3-6 tandan dan tenggat waktunya cukup rapat.

Sejak keluarnya tandan betina pertama, aren berhenti total tumbuh vegetatif. Artinya, aren tidak bertambah tinggi lagi, juga tidak keluar daun baru lagi. Karenanya, jangan sembarangan memotong pelepah daun aren. Minimal 12 pelepah harus tersisa dalam satu pohon.

Setelah habis tandan betina, lalu keluarlah tandan jantan. Isinya adalah bunga, sebesar buah melinjo yang besar. Warnanya ada yang hijau ungu, kuning, atau ada juga yang warnanya  merah kehitaman. Jika pecah akan mengeluarkan serbuk sari yang sangat banyak, berwarna kuning kunyit.

Tandan jantan inilah yang biasa disadap orang untuk diambil niranya. Nira aren lalu diolah menjadi gula aren, gula semut, gula meja cair, minuman segar dingin (jus nira), alkohol, ethanol atau pun methanol.

Membudidayakan aren tidak mengenal istilah gagal, karena setiap pohon aren pada waktunya akan mengeluarkan tandan betina dan tandan jantan.

Dalam sedikit kasus, ditemukan pohon aren yang hanya menghasilkan tandan jantan, sehingga semua tandannya dapat disadap. Aren yang model begini di sebagian daerah dinamakan aren kelapa. Hal ini terjadi akibat kelainan genetika.